Lelaki mundar-mandir melihat ikan.Niat sebenar lelaki itu buat peniaga tersentak.

Загрузка...

Setiap manusia pasti diuji oleh Allah.Hal ini kerana ianya adalah lumrah kehidupan. Tiada manusia yang hidup dimuka bumi ini tanpa diuji. Namun begitu ujian yang diberikan adalah bergantung kepada tahap kemampuan seseorang. Bersabarlah didalam menghadapi ujian dan bersyukurlah. Berdoa dan terus berusaha untuk menyelesaikan sesuatu masalah,pasti Allah akan membantu kita.

Kali ini kami ingin berkongsi kisah seorang pemuda yang berhati murni telah  berkongsi nikmat yang diberikan kepadanya dengan orang lain. Kisah ini membuat kami sebak,kerana tak sangka,di zaman kini masih lagi ramai lagi orang yang memerlukan. Nilai dua ringgit mungkin tidak bermakna bagi kita,tetapi bagi orang lain cukup untuk memenuhi perut seluruh ahli keluarganya.Oleh itu kita haruslah menjadi orang yang sentiasa bersyukur dengan nikmat yang Allah berikan. Berikut adalah kisahnya yang dikongsikan oleh saudara Ikram Al-Banjari. Semoga bermanfaat.
Ada lelaki yang membuatkan aku menangis dalam hati sebentar tadi.
Ada banyak cerita pahit manis sepanjang kami berjualan ikan sejak kelmarin. Antara yang aku masih terkesan sampai ke saat ini ialah cerita tentang seorang lelaki tadi. Kalian kena baca.

Dia datang singgah ke khemah jualan kami. Meletakkan motosikalnya betul-betul di hadapan khemah dan terus berjalan ke menuju ke arah kami. Kami ‘greet’ seperti biasa. Selepas puas mundar mandir melihat ikan, dia memanggil aku ke tepi.

“ Sini jap adik “

“ Ya bang ? Apa boleh saya bantu ? “

“ Abang cakap ni jangan marah ya. Nak tanya dulu ni. Ikan Kembung tu dua ringgit dapat berapa ekor ? “

Aku senyum. Aku tersentak.

“ Takpa bang. Sekejap ya saya timbang dulu “
Aku ambil beberapa ekor ikan kembung dan letakkan di atas penimbang digital. Aku tekan harga RM5 sekilo. Jawapan yang aku dapat selepas timbang tadi ialah RM2.30 untuk 5 ekor.
“ Bang, saya dah timbang tadi. Dapat 5 ekor “

Beliau terus senyum dengar jawapan aku. Nampak suka betul. Tadi sugul betul wajahnya.

“ Ha. Baguslah kalau macam tu. Bagilah 2 ringgit “

Aku bungkuskan 5 ekor tadi dan aku ‘topup’ lagi ikan ekstra untuknya. Aku bagi lebih lagi untuk beliau bawa pulang.

“ Nah bang “
“ Terima Kasih dik ya. Terima Kasih banyak. Abang doakan bisnes adik maju “
Beliau terus ke motosikal dan bergegas pulang. Ini kisah realiti kehidupan yang benar-benar wujud. Mungkin abang tadi sedang diuji. Aku hanya mampu mendoakan apa saja urusan beliau terus dipermudahkan. Apa pun yang terjadi, tangungjawab beliau sebagai ketua keluarga untuk menyediakan lauk pauk di dapur mesti ditunaikan. Dapur mesti berasap. Aku salute.

Dua ringgit itu nilainya pelbagai di mata orang. Bagi kita, mungkin itu cuma nilai beli jajan buat anak-anak. Mungkin juga, dua ringgit itu cuma nilai untuk kita bayar parkir sahaja di pusat membeli belah. Tetapi, hari ini ada orang yang cuma berbelanja 2 ringgit untuk mengenyangkan semua perut yang ada di rumah.

Begitulah. Hidup mesti terus. Usaha jangan putus-putus.

Kami masih berada di sini. Di hadapan Stesen Minyak Petron Putra Heights Subang Jaya, Selangor Darul Ehsan untuk menjual ikan.

Ikan Kembung RM5 sekilo
Ikan Kerisi RM7 sekilo
Ikan Cencaru RM7 sekilo
Ikan Tongkol Hitam RM11 sekilo
Ikan Mata Besar RM8 sekilo
Ikan Sardin RM7 sekilo

Ikan dari Kuantan, bukan dari Kotak. Tak percaya datang tengok sendiri. Tak jadi beli tak apa, sekurang-kurangnya kita jadi kawan. Tak gitu ?

Jualan Ikan ini setiap hari Sabtu Ahad sahaja.

Call Ahmad +60 12-686 6317 untuk info.

Ikram Al-Banjari
Saudagar Jalanan
Panglima Perang Jualan Ikan Rakyat

Sumber: Ikram Al-Banjari
Disediakan oleh: Suaramedia.org

Загрузка...